Pengertian Vulkanisme (Gunung Api) dan Macam-macam Jenis Bentuk Gunung Api

Loading...
Loading...
Berikut ini adalah pembahasan tentang gunung api yang meliputi pengertian vulkanisme, pengertian gunung api, macam macam gunung api, jenis jenis gunung api, gejala vulkanisme, pengertian vulkanik, macam macam erupsi, pengertian intrusi magma, proses terjadinya vulkanisme, gejala gejala vulkanisme, pengertian ekstrusi magma, bentuk bentuk gunung api.

Pengertian Vulkanisme (Gunung Api)

Apakah yang dimaksud dengan Vulkanisme?
Vulkanisme yaitu aktivitas magma yang bergerak dari lapisan litosfer dan menyusup ke lapisan lebih atas atau sampai ke permukaan bumi. Peristiwa keluarnya magma ke permukaan bumi disebut juga erupsi gunung api.
Magma adalah bahan silikat cair pijar yang terdiri atas benda padat, cair, dan gas yang terdapat di dalam lapisan litosfer bumi. Dalam keadaan normal, temperatur magma berkisar antara 900 sampai 1.200 derajat celcius. 
Gerakan magma yang berhenti ketika menuju ke permukaan bumi disebut intrusi magma, sedangkan gerakan magma yang berhasil sampai ke permukaan bumi disebut ekstrusi magma.
Gunung berapi adalah lubang atau celah pada lapisan kerak bumi yang mengeluarkan batu-batuan lebur, abu serta gas. 
Gunung berapi sering terbentuk dari titik-titik rapuh di kerak bumi, terutama sepanjang perbatasan lempeng bumi. Gunung berapi meletus ketika batuan lebur yang disebut magma menembus lapisan mantel bumi. Magma mencapai permukaan melalui suatu celah lapisan kerak bumi, magma yang menembus ke permukaan disebut lava.

Macam-macam Bentuk Gunung Api

Gunung api menurut tipe letusannya (erupsi) dapat dibedakan menjadi tiga bentuk, yaitu bentuk perisai, bentuk maar, dan bentuk srato.

1) Bentuk gunung api perisai atau prisma

Gungung api perisai atau prisma adalah bentuk gunung api yang lerengnya melandai sehingga menutupi suatu daerah yang sangat luas. Bentuk gunung api perisai ini terbentuk akibat letusan yang sangat cair (efusif). Di Indonesia tidak ada gunung api tipe perisai. Contoh bentuk gunung api perisai adalah Gunung Mauna Kea dan Mauna Loa di Kepulauan Hawaii.

2) Bentuk gunung api maar atau corong

Gunung api maar adalah bentuk gunung api yang puncaknya berbentuk corong sehingga gunung api ini sering disebut gunung corong. Gunung api ini terbentuk akibat letusan yang sangat besar yang terjadi satu kali sehingga akibat letusannya meninggalkan lubang yang sangat besar seperti corong.

Contoh gunung api bentuk maar adalah Gunung Pinacate (Meksiko), Gunung Monte Nouvo (Italia), Gunung Lamongan (Jatim, Indonesia), Gunung Merdada (Dieng, Indonesia)

3) Gunung api strato atau kerucut

Gunung api strato atau kerucut adalah gunung api yang bentuknya seperti kerucut raksasa. Gunung bentuk kerucut ini terjadi sebagai akibat dari letusan gunung api yang berulang-ulang secara bergantian antara erupsi eposif (lelehan magma) dan erupsi eksplosif (ledakan) yang berupa lelehan lava dan material padat lainnya.

Sebagian besar gunung api yang ada di Indonesia adalah tipe gunung api strato atau kerucut, contohnya Gunung Gede, Gunung Pangrango dan Gunung Ceremai di Jawa Barat. Ilmu yang mempelajari gunung berapi disebut vulkanologi.

Loading...

0 Response to "Pengertian Vulkanisme (Gunung Api) dan Macam-macam Jenis Bentuk Gunung Api"

Post a Comment