Macam-macam Bahan Kimia di Dalam Bidang Industri

Seiring perkembangan teknologi maka penggunaan bahan kimia juga makin luas. Hampir seluruh bahan kimia tidak dapat digunakan langsung dalam bentuk murninya. Bahan kimia ini harus mengalami proses perubahan di industri kimia sehingga menghasilkan bahan-bahan yang bermanfaat bagi manusia.

Macam-macam Bahan Kimia di Bidang Industri

Saat ini bahan kimia hampir dipakai dalam setiap bidang kehidupan, termasuk di bidang industri. Industri-industri yang menggunakan bahan kimia antara lain industri semen, cat, dan industri kimia. Nah, tahukah kamu bahan kimia apa saja yang digunakan dalam semen, cat, dan industri kimia?

a. Bahan Kimia dalam Semen

Pertambahan penduduk dari tahun ke tahun terus meningkat. Hal ini menyebabkan kebutuhan manusia akan perumahan juga meningkat. Rumah, gedung sekolah, jembatan, dan pusat pertokoan berkembang di mana-mana.

Semua bangunan tersebut dibuat dengan kokoh untuk memberikan kenyamanan bagi setiap orang yang berlindung di dalamnya.

Bahan apa yang dipakai untuk membangun sebuah bangunan yang kuat dan kokoh? Saat ini hampir setiap dinding bangunan terbuat dari batu bata yang direkatkan dengan semen.

Tahukah kamu bahan kimia yang ada dalam semen? 

Perhatikan gambar proses pembuatan semen berikut.
Gambar: Skema Proses Pembuatan Semen

Bahan baku utama untuk membuat semen adalah batu kapur, batu gamping, dan lempung. Adapun bahan baku yang ditambahkan untuk membuat semen adalah bauksit (bijih aluminium), bijih besi, dan pasir.

Semua bahan baku tersebut digiling sampai halus, kemudian dicampurkan. Setelah itu, campuran bahan baku semen tersebut dipanaskan dalam sebuah tanur dengan suhu yang tinggi. Setelah didinginkan dan dikeringkan, bahan tersebut digiling halus menjadi semen.

Dalam bahan baku semen tersebut terdapat senyawa kimia trikalsium silikat, dikalsium silikat, kalsium aluminat, dan tetrakalsium aluminoferat. Selain itu, juga terdapat senyawa kalsium oksida (CaO), silikon dioksida (SiO2), aluminium oksida (Al2O3), dan besi (III) oksida (Fe2O3).

Nah, jika kamu memerhatikan buruh bangunan yang sedang membuat adukan semen, buruh bangunan tersebut mencampurkan semen dengan air dan pasir. Campuran ini dinamakan mortar atau adukan.

Semen digunakan sebagai bahan utama untuk membuat bangunan. Semen mempunyai sifat yang mudah merekat dengan pasir dan batu bata serta memiliki sifat yang kuat sehingga mampu menahan tekanan yang tinggi. Mengapa semen memiliki daya rekat yang kuat?

Semen yang telah dicampur dengan air, pasir, dan kerikil lambat laun akan mengeras. Daya rekat semen ini disebabkan adanya daya ikat antara ion kalsium, ion silikat, dan molekul air.

b. Bahan Kimia dalam Cat

Cat digunakan untuk memperindah ruangan dengan warnawarna yang menarik. Cat yang biasanya sering dipakai adalah cat kayu dan cat tembok. Daya lekat antara cat tembok dan cat kayu berbeda.

Cat kayu mempunyai daya rekat yang lebih kuat daripada cat tembok. Nah, tahukah kamu bahanbahan kimia apa saja yang terdapat dalam cat?

Bahan kimia yang ada dalam cat tembok di antaranya adalah kalsium karbonat (CaCO3), titanium dioksida (TiO2), PVAC (Poly Vinyl Acrylic), kaolin, pigmen, dan air. Kalsium karbonat dan titanium dioksida digunakan sebagai bahan baku utama dalam cat tembok.

PVAC digunakan sebagai bahan pengental dan perekat. Adapun kaolin digunakan sebagai bahan pengisi dan pigmen sebagai bahan untuk memberikan warna yang diinginkan.

Bahan baku cat kayu hampir sama dengan bahan baku pada cat tembok. Perbedaannya, pada cat kayu ditambahkan lateks (getah karet) dan sebagai pelarutnya digunakan terpentin bukan air. Terpentin digunakan sebagai pelarut karena dapat melarutkan lateks.

c. Industri Bahan Kimia

Salah satu bahan kimia yang digunakan di bidang industri, adalah asam sulfat (H2SO4). Bagaimana cara membuat asam sulfat (H2SO4)? Asam sulfat terbuat dari belerang.

Belerang yang berbentuk padat dipanaskan sehingga belerang akan bereaksi dengan oksigen membentuk belerang dioksida (SO2) yang berwujud gas.

Senyawa SO2 ini dipanaskan kembali hingga membentuk belerang trioksida (SO3) yang juga berbentuk gas. Gas SO3 ini direaksikan dengan air sehingga wujudnya berubah dari gas menjadi cair.

Cairan yang terbentuk inilah yang dinamakan asam sulfat (H2SO4). Asam sulfat (H2SO4) banyak digunakan dalam dunia industri, seperti industri pembuatan pupuk, industri pengolahan minyak, dan industri pewarnaan tekstil.

Asam sulfat (H2SO4) banyak digunakan karena harganya yang murah dan merupakan bahan untuk membuat bermacam-macam garam sulfat.

1 Response to "Macam-macam Bahan Kimia di Dalam Bidang Industri"

  1. Ada tidak contoh yang lain, selain semen,cat,dan bahan industri??

    ReplyDelete