Cara Menulis dan Membuat Cerpen Untuk Pemula dan Langkah-langkahnya

Loading...
Pembahasan kali ini adalah tentang cara menulis dan membuat cerpen untuk pemula, tips menulis cerpen, langkah menulis cerpen, menulis kembali cerpen, cara buat cerpen, tips membuat cerpen, langkah-langkah membuat dan menulis cerpen, dan cara menulis cerita.

Cara Menuliskan Kembali Cerita Pendek

Berapa buah cerpenkah yang telah kalian baca? Banyak. Bagus, di antara kalian ternyata banyak yang gemar membaca cerpen.

Makin banyak membaca cerpen, makin banyak pula pengalaman hidup kalian peroleh. Nah, sekarang saatnya kalian berbagi cerita dengan teman.

Caranya, dengan menuliskan kembali isi cerpen yang telah kalian baca, tentunya dengan kalimat-kalimat kalian sendiri. Jadi, bukan menyalin cerita.

Bagaimana langkah menuliskan kembali isi cerpen yang pernah kita baca? Berikut ini beberapa anjuran yang dapat diikuti sebelum kalian menuliskan kembali isi cerpen.

1. Mengubah sudut pandang cerpen.

Menuliskan kembali isi cerpen berarti menempatkan kita sebagai pencerita ulang. Dengan demikian, sudut pandang cerita adalah sudut pandang orang ketiga, meskipun cerpen yang kita ceritakan menggunakan sudut pandang orang pertama.

Perhatikan contoh berikut!

Kutipan Cerpen Asli
Kulangkahkan kaki lebih cepat menyusul sebagian orang yang berjalan di depan. Tak akan kubiarkan seseorang atau siapa pun menggangguku. Terlebih jika aku sedang ingin menyendiri. 
Sumber: cerpen “Di Puncak Cartensz Piramid”, oleh Sinta Yudisia Wisudanti, dalam kumpulan cerpen Selaksa Rindu Dinda.

Penulisan Kembali Isi Cerpen
Dia berjalan lebih cepat untuk menyusul teman-teman yang ada di depan. Dia tak ingin diganggu siapa pun.
Cara Menulis dan Membuat Cerpen Untuk Pemula dan Langkah-langkahnya
Gambar: Cara Menulis Cerpen

2. Menyampaikan cerita dengan bervariasi.

Sering terjadi penceritaan ulang dengan bahasa yang monoton dan cenderung mengulang kata sambung tertentu. Hal ini mengkibatkan cerita menjadi kurang menarik.

Perhatikan contoh berikut!

Contoh Penceritaan Kembali yang Kurang Menarik
Setelah pergi kursus, ia pulang, lalu ia membantu ibunya memasak lalu ada temannya datang lalu ia menemui temannya lalu ia ngobrol sampai sore hari.

Contoh Penceritaan Kembali yang Menarik
Sepulang dari kursus, ia membantu ibu memasak. Tak lama kemudian, temannya datang. Ia pun menemui temannya dan ngobrol sampai sore hari.

3. Menuliskan sinopsis cerpen

Menuliskan kembali isi cerpen yang pernah dibaca, tidak berarti menuliskan ulang cerpen tersebut tetapi menceritakan ulang. Jadi, bentuk penceritaan ulang tersebut seperti layaknya sebuah sinopsis atau ringkasan cerita.

Perhatikan petikan sebuah cerpen berikut!

Aku berkeras tidak memberikan kopor itu. Aku teringat cerita-cerita tentang tukang becak Jakarta yang suka menyesatkan penumpang-penumpang yang baru datang di Jakarta. Memutar-mutarkan becaknya dan kemudian meminta bayaran yang tinggi.
“Berapa ke Tebet...?”
“Seratus .......,” katanya.
“Terima kasih..............”
“Pandanganku tertumbuk pada seorang tukang becak yang telah setengah baya. Ia hanya tersenyum, tidak berkata-kata.
Aku menuju ke arahnya.
“Ke mana, Nak?” katanya.
Hatiku seolah-olah disiram air yang dingin. Aman.
“Ke Tebet, Pak. Jalan Berdikari....... Bisa bapak mengantar? Berapa?”
“Berapa?”
“Naiklah dulu, nanti anak kira-kirakan sendiri. Saya hanya mencari upah sekadar cukup untuk makan anak dan isteri. Jangan takut-takut, Nak, mari naik. Tidak mahal.
Dua puluh lima. Anak punya uang sekian? Memang banyak kawan-kawanku yang nakal........” katanya
Aku duduk di becak. Kopor kuletakkan di kakiku.

Sumber : cerpen Tukang Becak, karya Sukanto S.A.

Sinopsis dari kutipan cerpen di atas kurang lebih menjadi seperti berikut!

Sesampainya di Jakarta, ketika hendak menuju ke Tebet, ia sempat ragu saat hendak naik becak. Ia ingat cerita tentang nakalnya tukang becak di Jakarta. Untung ia mendapati seorang tukang becak setengah baya yang cukup ramah, baik hati yang yang mengantarkannya ke Tebet.

0 Response to "Cara Menulis dan Membuat Cerpen Untuk Pemula dan Langkah-langkahnya"

Post a Comment